Your are here: Home // Pendidikan,Perkembangan Anak // Tips Memotivasikan Anak Agar Rajin Belajar

Tips Memotivasikan Anak Agar Rajin Belajar

motivasi

Motivasi!

Jika anda seorang ibu atau bapa, pernahkah anda ditanya soalan sebegini:

“anak dapat nombor berapa?”
“Anak hang dapat berapa A periksa baru ni?”

Dan soalan-soalan lain seumpama dengannya. Tentu pernah kan? Mungkin kadang kala kita juga pernah bertanyakan soalan sebegitu. Apa yang boleh anda jawab jika keputusan anak anda kurang memuaskan? Sudah tentu kita sendiri malu untuk menjawab bukan?

Inilah situasi yang merisaukan ibu bapa jika anaknya kurang cemerlang berbanding jiran atau sepupu sepapat anaknya. Wajar saja semua ibu bapa risau tentang aspek kecemerlangan anak-anak. Akan tetapi, tidak wajar jika perasaan risau ini terus menghantui ibu bapa sehingga anak sendiri mendapat tekanan.

Bayangkan jika ibu bapa memberi fokus kepada anak untuk mendapat keputusan yang cemerlang di sekolah dan anak gagal mendapatkannya. Bukankah ia adalah tekanan buat kedua-dua belah pihak? Itulah yang saya maksudkan tentang tekanan yang anak akan rasai.

Ayuh sekarang kita lihat apakah yang dapat memotivasikan anak untuk belajar agar kita tidak hanya fokus pada kecemerlangan akademik anak sahaja, malah untuk kecemerlangan hidup anak kita sendiri.

Apa yang mendorong anak untuk belajar sesuatu?

1. Menggunakan apa yang diajar dalam aktiviti seharian. Ya, anak kita suka belajar mengayuh basikal kerana boleh terus dilakukan apabila sampai masa bermain pada waktu petang. Jadi, anak perlu belajar untuk pandai naik basikal. Sama juga dengan hal lain, wujudkan satu situasi yang menarik bagi anak agar anak boleh mengamalkan apa yang dipelajarinya dalam aktiviti seharian.

2. Mengetahui masalah yang bakal dihadapi apabila tidak belajar sesuatu. Contohnya anak yang diberitahu bahawa dia dan keluarganya akan pergi melancong ke luar negara, jadi anak perlu pandai berbahasa inggeris. Secara tidak langsung, anak akan berusaha untuk mempelajari bahasa inggeris dengan sungguh-sungguh.

3. Seterusnya adalah mendapat contoh secara ‘live’. Contohnya anak lebih gemar untuk menjadi pemain bola sepak setelah berjumpa dengan Khairul Fahmi, atau anak bercita-cita menjadi angkasawan setelah berjumpa dengan dato syeikh muzaffar. Bukankan hal sebegini dapat memotivasikan anak untuk berjaya sekaligus akan berusaha untuk mendapatkan sesuatu?

Biarkan anak membesar dengan penuh keyakinan untuk membuka lembaran baru dalam hidup mereka. Berjaya di waktu kecil tidak bermakna akan berjaya selamanya, malah gagal ketika kecil tidak bermakna akan gagal selamanya. Maka, berusahalah memberi motivasi dan kata perangsang buat anak-anak agar hidupnya terus berkualiti.

Artikel Berkaitan:

    Tips menggalakkan anak belajar!
    Biarkan Anak Belajar!
    Agar anak tidak berdusta
    Agar anak tetap Kreatif
    Agar buah hati tak lagi takut kepada hantu

Anda rasa entri ini bermanfaat? Isikan emel anda di bawah supaya anda tidak terlepas entri-entri bermanfaat yang lain.


5 responses to "Tips Memotivasikan Anak Agar Rajin Belajar"

  1. Andy says:

    “children learn what they live”

  2. My Sweet Journey says:

    Pendekatan yang bagus untuk menggalak anak berjayadalam satu-satu bidang tanpa paksaan. Kita dulu pun banyak guna pendekatan sebegini untuk berjaya. Cara ini umpama kita tolong rekahkan sedikit sebiji telor dan usaha yang kecil ini memberi keyakinan pada anak yang kecil untuk terus mengetuk telor itu untuk mendapat isinya.

  3. wew… mantap artikelnya…
    info bagus buat guru ni…

  4. thanks you very much about your post.,…
    nice..

  5. salam kenal dari Indonesia. Blog dan posting yang bagus. Ya, orang tua memang harus jadi motivator untuk anak-anaknya. Mengajak mereka menggambarkan sebuah ide misalnya bisa menajadi cara yang menarik bagi anak-anak untuk mulai belajar

Leave a reply

Copyright © 2009 Blog Anakkusayang : Bicara Pendidikan Anak . All rights reserved.
designed by alfatihstudio.