4 jenis ibubapa, kita jenis yang mana?

Di dalam membicarakan tentang jenis-jenis ibubapa dan kesan mereka terhadap perkembangan anak-anak, pakar seringkali mengklasifikasikan ibubapa berdasarkan dua faktor utama, bagaimana mereka mempengaruhi anak dan bagaimana mereka memberikan reaksi terhadap anak.

Faktor yang pertama, adakah kita seorang yang selalu mempengaruhi anak? baik dari segi memberikan arahan, ancaman, nasihat, peringatan dan sebagainya. Maknanya, berapa banyak kita bertindak secara pro-aktif terhadap pendidikan anak-anak kita. Berapa banyak ransangan-ransangan pemikiran, emosi, mahupun fizikal yang kita terapkan kepada anak-anak kita dalam seharian? Bagaimana sikap kita dalam membetulkan dan mendesak anak untuk berubah?.

Ini menjadi kayu ukur pertama bagi pakar pendidikan untuk mengukur kita ini sebagai ibubapa yang jenis mana.

Faktor kedua pula adalah, bagaimana kita prihatin terhadap apa yang anak keluarkan. Maksudnya, bagaimanakah kita memberikan reaksi terhadap tindakan mereka, perkataan mereka, keinginan mereka, cerita-cerita yang keluar dari mulut mereka, tindakan-tindakan mereka, semua ini akan menjadi kayu ukur berapa banyakkah kita sebagai ibubapa prihatin terhadap kehendak anak dan bagaimana kita memberika reaksi positif terhadap semua itu.

Ini adalah kayu ukur kedua.

Pakar pendidikan mengatakan bahawa ibubapa yang selalu membentuk perilaku anak dan sangat peka terhadap perasaan dan kehendak anak digelar sebagai Gaya Asuhan Authoritative.

Ibubapa yang selalu membentuk perilaku anak, namun kurang peka terhadap perasaan dan kehendak anak pula digelar sebagai Gaya asuhan Authoritarian. Gaya Asuhan ini mudah difahami dengan istilah “kuku besi”.

Ibubapa yang kurang membentuk perilaku anak, namun sangat peka terhadap perasaan dan kehendak anak digelar Gaya Asuhan Indulgent.

Dan yang terakhir, ibubapa yang kurang membentuk perilaku anak malah tidak peka terhadap kehendak dan perasaan anak digelar Gaya Asuhan Neglect.

Gaya Asuhan Indulgent

Saya mulakan dengan menerangkan tentang gaya asuhan ini kerana hasil daripada kajian menunjukkan yang rata-rata ibubapa di Malaysia adalah ibubapa yang menggunakan kaedah pendidikan seperti ini. Mereka kurang bersikap proaktif dalam mendidik dan lebih banyak memberikan reaksi terhadap perkembangan dan apa yang ditunjukkan oleh anak.

Mereka percaya bahawa semua sikap anak-anak sewaktu kecil akan hilang secara sendirinya apabila mereka dewasa, jadi mereka mempunyai kadar kesabaran yang lebih tinggi terhadap perbuatan dan sikap anak.

Yang baiknya adalah mereka merupakan ibubapa yang sangat prihatin terhadap sebarang tindak balas anak, sangat memerhatikan keinginan anak dan sangat memberikan kebebasan terhadap anak-anak untuk membuat kerja mereka sendiri. Hasilnya anak akan mempunyai kepercayaan diri yang sangat tinggi, sehingga kadang kala tidak realistik. Ini adalah kerana mereka selalu mendapat pujian dari ibu bapa. Mereka juga jarang mengalami masalah kemurungan disebabkan suasana mereka dibesarkan.

Anak-anak yang dibesarkan dengan gaya keibubapaan sebegini biasanya akan bersikap manja, mendapat keputusan yang lemah atau sederhana, dan berkebarangkalian untuk menjadi pelajar yang bermasalah di sekolah. Mereka seringkali kurang berdisiplin dan bertindak mengikut perasaan mereka sendiri.

Gaya Asuhan Authoritatif

Gaya asuhan ini mudah untuk difahami. Ibubapa banyak meletakkan peraturan dan memberikan arahan kepada anak. Ibubapa menyuruh anak untuk sentiasa mematuhi arahan-arahan dari mereka. Mereka juga jarang menerangkan tentang mengapa arahan arahan tersebut diberikan.

Kesannya, anak yang dibesarkan mengikut kaedah ini biasanya akan mendapat pencapaian akademik yang sederhana, mereka juga mempunyai kemahiran sosial yang lemah, dan kerap murung. Kanak-kanak dalam usia 2-3 tahun yang dibesarkan dalam suasana begini seringkali mengalami tingkah laku agresif yang tinggi.

Gaya Asuhan Authoritative

Sekiranya ingin menggunakan bahasa mudah, gaya asuhan ini adalah seupama menggunakan demokrasi di dalam rumah tangga. Ibu bapa menganggap anak-anak juga merupakan satu unit dalam keluarga yang mempunyai pendapat dan kehendak mereka sendiri, namun dalam masa yang sama mengetahui bahawa mereka masih belum lagi mampu berdikari sendiri.

Perbezaannya berbanding gaya asuhan sebelum ini adalah ibubapa bertindak proaktif dan mendesak anak-anak untuk berubah ke arah apa yang mereka kehendaki disamping pada masa yang sama tetap mengekalkan sikap prohatin terhadap apa yang anak inginkan dan apa pendapat mereka terhadap sesuatu perkara.

Ibubapa jenis ini akan selalu:

1. Menerangkan mengapa sesuatu itu perlu dilakukan dan mengapa perkara yang sebaliknya tidak boleh dilakukan. Bukan cuma marah sahaja tanpa memberi penerangan.

2. Menanyakan kehendak anak-anak dalam membuat sesuatu keputusan dalam rumah tangga, sekiranya keputusan tersebut melibatkan mereka. Namun dalam masa yang sama, secara lembut mengarahkan pendapat anak-anak ke arah kebaikan.

3. Menetapkan peraturan di rumah, namun peraturan tersebut boleh dipinda sekiranya anak dapat memberikan alasan yang kukuh mengapa peraturan tersebut perlu dipinda.

4. Menggalakkan anak untuk berdikari dan melibatkan mereka di dalam sebarang keputusan yang dibuat dalam keluarga.

5. Lebih banyak menggunakan pujukan dan nasihat yang secara tidak langsung, berbanding arahan dan hukuman.

Gaya keibubapaan seperti ini lebih banyak dijalankan oleh ibubapa golongan pertengahan ataupun golongan yang berpendidikan. Kelebihan Gaya Pendidikan seperti ini adalah ianya akan melahirkan anak yang mempunyai kepercayaan diri yang tinggi, biasanya anak akan lebih mampu berdikari, mendapat keputusan yang cemerlang, lebih ramah dan mudah mempercayai orang lain, kurang kebarangkalian untuk murung, jarang menjadi pelajar tercicir dan pelbagai lagi kebaikan dari hasil pendekatan keibubapaan sebegini.

Gaya Asuhan Neglect

Seperti yang digambaran oleh perkataan “neglect”, Gaya asuhan sebegini adalah seperti mengabaikan sahaja anak-anak. Ibu bapa tidak mendesak anak untuk berubah, malah tidak memperdulikan perasaan anak. Malah keperluan asas anak-anak pun sering diabaikan.

Ini adalah gaya yang paling teruk sekali.

Jadi anda adalah ibubapa yang macam mana?

Artikel Berkaitan:

    Persekitaran Anak Kita
    Benarkah kita ingin anak genius?
    Perkembangan Yang Berbeza
    Bahasa Bayi, Menjadi Ibu Yang Memahami
    Atasi Anak yang Bercakap Kotor (1)

One thought on “4 jenis ibubapa, kita jenis yang mana?

  1. amirazros

    Salam Perkenalan,

    “Seperti yang di alami ramai ibu bapa, anak – anak remaja akan mula menjarakkan diri dengan ibu bapa mereka apabila mereka mula mempunyai kehidupan sendiri.

    Apabila mereka ada tenaga dan kemahiran untuk berkawan dan membawa diri, mereka akan mula menjarakkan diri dari anda.

    Akibatnya anda mungkin akan hilang jejak akan aktiviti anak anda jika anda tidak mengawasi mereka dengan betul.”

    Terima kasih saya ucapkan dengan artikel yang sangat bermanfaat ini ;)

    Amir Azros
    http://pakarkeluarga.blogspot.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>